Bioskop Rakyat Bandung, Destinasi Anyar Yang Pengin Nonton Film Indie Indonesia

Gembelgaul.com - Bioskop Rakyat terletak di The Hallway Space, Bandung, menjadi destinasi pilihan bagi mereka yang menginginkan pengalaman menonton yang berbeda dan menyegarkan. Selama bulan Mei 2024 ini, Bioskop Rakyat menghadirkan rangkaian program menarik sepertiSpotlight to Campus, yang merupakan hasil kolaborasi dengan berbagai kampus di Bandung,seperti Cinematography Club (CC) Fikom Universitas Padjadjaran (Unpad), Institut Seni BudayaIndonesia (ISBI) Bandung, dan Universitas Widyatama. Kolaborasi terbaru dengan Film danTelevisi Universitas Pendidikan Indonesia (FTV UPI) Bandung menampilkan film-film menarikseperti Sangkuriang, A Folk Tale from the Forest, Cingcowong: From Sacred to Profane, Roro Ajo,dan How To Be Forgiven by God, serta sebuah sesi diskusi yang menghadirkan para pembuatfilm dari FTV UPI Bandung pada tanggal 17 Mei mendatang. baca juga : mau lihat bola timnas di GBK, ini spot parkirnya Di bulan ini Bioskop Rakyat siap menyambut penonton dengan program-progr

Menulis itu Seni Mencuri Maka Jadilah Pencuri Ahli, Joko Pinurbo Salah Satu Masternya

Menulis itu Seni Mencuri Maka Jadilah Pencuri Ahli, Joko Pinurbo Salah Satu Masternya



Gembelgaul.com Menulis itu seni mencuri itu yang diungkapkan Joko Pinurbo atau lebih disapa Jokpin ini saat menjadi pembicara saat bedah buku "Kota-kota kecil yang diangan dan Kujumpai" karya Raudal Tanjung Buana di Graha Pena Jawa Pos Lantai 4 Surabaya pada Jumat sore (22/2/2019).

Jokpin si penyair "Celana" ini menjelaskan bahwa seorang penulis prosa atau puisi tak bisa lepas dari membaca, mendengar atau mengambil ide dari seseorang. "Begitu juga saya, puisi-puisi yang kutulis juga terinspirasi dari orang lain. Salah puisiku  surat kopi yang ada  penggalan  setiap rezeki harus dirayakan dengan secangkir kopi itu  aku ambil dari kitab suci dan orang tidak ada yang tahu. Tapi seni mencuri itu harus ahli dan profesional hingga  seakan-akan itu bukan epigon atau plagiat," jelas Jokpin.

Curi mencuri ide menulis ini menurut Jokpin pernah kejadian pada dirinya, sewaktu itu Jokpin bertemu dengan salah satu  penulis prosa Yusi Avianto Pareanom. Saat Jokpin bercerita bahwa setiap kali ia bepergian ke luar kota dari rumah tinggalnya di Jogja selalu ada kabar bahwa tetangganya meninggal dunia. Dari curhat kecil itu ternyata oleh Yusi "Raden Madangsia Si Pencuri Daging" ini dijadikan sebuah cerpen.
"Lha enak di Yusi untung dan disini yang rugi," celetuk Jokpin mengingat kala itu dan disambut tawa peserta bedah buku.

Semua tak lepas dari curi mencuri ide, begitu karya kumpulan cerpen dari Raudal Tanjung Buana yang dibedah Jokpin ini. Tapi buku "Kota-Kota Kecil yang diangan dan Kujumpai" ini menurut Jokpin sangatlah beda dan belum ia temui pada penulis prosa lainnya. Saat Jokpin membaca buku ini ada 3 elemen ditautkan didalamnya yaitu prosa, puisi dan karya jurnalistik, didalamnya membahas perjalanan ke kota-kota kecil dengan ilustrasi yang sangat indah dan puitik.

Ini diamini oleh sang penulis Raudal Tanjung Buana, ia seperti menceritakan perjalanan yang dilakukan mulai dari tanah kelahiran di Sumatera sampai perpindahan ke Jawa. Sebagian dari cerpen yang ditulis dalam buku ini termuat di Jawa Pos dan semuanya bertema tentang kota-kota.

Selain Jokpin yang hadir dalam bedah buku ini juga dihadirkan dosen Antropologi Universitas Brawijaya ikut membahas secara sisi non sastra. Diakhir acara Jokpin membacakan sebuah puisi terbarunya berjudul "kampungku" yang masih ada korelasi dengan kota-kota kecil milik Raudal Tanjung Buana ini. 


Komentar