Sentono Gentong, Wisata Pacitan Yang Lagi Hits Diatas Bukit

Sentono Gentong, wisata Pacitan cocok buat suka ketinggian melihat pantai. Gembelgaul.com - Sentono Gentong di Desa Dadapan, Kecamatan Pringkuku Kabupaten Pacitan dari ketinggian membuat takjub Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Selasa (10/1). Khofifah yang didampingi Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji dan Forkopimda Pacitan   mengungkapkan tidak heran jika Sentono Gentong menjadi salah satu destinasi "ngehits" di Pacitan. Menurut Khofifah, Sentono Gentong seperti orkestra semesta alam karena memiliki keindahan alam lengkap yang berpadu dengan sejarah dan spritual. Di sini, kata dia, masyarakat bisa menikmati pemandangan laut dan pantai, perkotaan, perbukitan, pegunungan hingga goa-goa. Tak cuma menyajikan wisata alam, Sentono Gentong juga merupakan spot paralayang. baca juga : 10 desa wisata Jatim yang cocok buat healing "Jatim ini banyak sekali tempat yang menyuguhkan keindahan bagi penikmat wisata alam, religi, kuliner, hingga tantangan bagi para

"Jangan Bung", Filosofi Keberagaman Dalam Seni



Gembelgaul.com - Bertepatan dengan HUT RI ke 74, House Of Sampoerna (HOS) mengangkat tema perjuangan arek-arek Suroboyo dalam menghadapi agresi militer Belanda. Pameran seni lukis bertajuk "Jangan Bung" digelar dalam ruangan galeri Pavilliun HOS Surabaya mulai tanggal 15 Agustus-7 September 2019 besok. Terdapat 20 seniman muda yang memamerkan hasil karya yang katanya menunggu 2 tahun agar bisa ambil bagian dalam HOS.

Ada Filosofi dari tema "Jangan Bung' jika dikonotasikan dalam bahasa indonesia seperti larangan pada seseorang tapi itu bukan sebenarnya. Jika dianalogikan dalam bahasa Suroboyoan sendiri, "Jangan" itu berarti sayur.

Arti sayur ini mewakili 20 seniman muda yang berasal dari berbagai daerah, didalam sayur terdapat beraneka macam cita rasa. Sedangkan "Bung" itu berarti rebung atau bambu muda yang identik simbol perjuangan arek-arek Suroboyo saat melawan penjajah Belanda.

"Jangan Bung" ini tersaji apik dalam karya 2 dan 3 dimensi, seperti terlihat pada karya Acin Heri yang berjudul "Harapan, Doa dan Cita-Cita" didalam Acin menyampaikan pesan moral terinspirasi dari penyakit dari ibu tercinta.

Lain lagi dengan karya Rafika Anggraeni berjudul "Runtuh lalu Putih" berupa coretan bolpoint dalam kertas menggambarkan evolusi manusia dalam menghadapi masalah sehari-hari. Serta banyak karya lainnya yang memberikan kesan yang beda dan mendalam.

ini videonya :

"Untuk pameran di HOS kami sudah sodorkan proposal sekitar 2 tahun lalu dan sekarang baru pameran. Tema "Jangan Bung" ini menjurus kearah kebhinekaan dalam kebersamaan adalah kekuatan untuk mengalahkan penindasan bukan pembeda satu sama lainnya," terang Apri Susanto, salah satu seniman yang ikut partisipasi.(hos/ggc)

Komentar