Bioskop Rakyat Bandung, Destinasi Anyar Yang Pengin Nonton Film Indie Indonesia

Gembelgaul.com - Bioskop Rakyat terletak di The Hallway Space, Bandung, menjadi destinasi pilihan bagi mereka yang menginginkan pengalaman menonton yang berbeda dan menyegarkan. Selama bulan Mei 2024 ini, Bioskop Rakyat menghadirkan rangkaian program menarik sepertiSpotlight to Campus, yang merupakan hasil kolaborasi dengan berbagai kampus di Bandung,seperti Cinematography Club (CC) Fikom Universitas Padjadjaran (Unpad), Institut Seni BudayaIndonesia (ISBI) Bandung, dan Universitas Widyatama. Kolaborasi terbaru dengan Film danTelevisi Universitas Pendidikan Indonesia (FTV UPI) Bandung menampilkan film-film menarikseperti Sangkuriang, A Folk Tale from the Forest, Cingcowong: From Sacred to Profane, Roro Ajo,dan How To Be Forgiven by God, serta sebuah sesi diskusi yang menghadirkan para pembuatfilm dari FTV UPI Bandung pada tanggal 17 Mei mendatang. baca juga : mau lihat bola timnas di GBK, ini spot parkirnya Di bulan ini Bioskop Rakyat siap menyambut penonton dengan program-progr

Asal Usul Kampung Londo Surabaya



Gembelgaul.com - Kenapa dibilang kampung londo, ini dimulai dari aksi Mataram untuk menginvasi Surabaya pada kurun 1620-1625, serta perjanjian yang dilakukan antara Pakubuwono II dengan VOC pada 1743 berdampak signifikan, yaitu dilepasnya Surabaya menjadi wilayah yang dikuasai VOC. Masuknya Belanda sebagai penguasa Surabaya dan ditempatkannya Gezaghebber van den Oosthoek (Gubernur Letnan Ujung Timur ) mengubah banyak hal demi memenuhi kepentingan politik dan perdagangan, utamanya memindahkan letak pusat pemerintahan mendekati muara Kalimas di Utara. Pembangunan infrastruktur dan fasilitas lain  dibangun untuk mendukung pemerintahan seperti benteng, pos jaga, gudang amunisi dan mesiu, pekantoran, pergudangan juga gereja.  Di tahun 1866 peraturan segregasi etnis (wijkenstelsel) yang mewajibkan tiap-tiap etnis (China, Arab dan Melayu) untuk menetap di Timur Kalimas diberlakukan. Pemerintah Hindia Belanda menciptakan ‘kampung’-nya sendiri.

Fungsi Surabaya sebagai collecting center pada masa pemberlakukan cultuurstelsel berakibat langsung pada bentuk struktur wajah kota Surabaya secara keseluruhan. Dari periode inilah adanya sebutan beneden stad (kota bawah) yang merujuk pada sisi Utara di sekitar Jembatan Merah sebagai sentra bisnis, serta boven stad (kota atas) di sisi Selatan sebagai kawasan hunian orang-orang Eropa di sekitar Gubeng, Ambengan, Keputran, Darmo dan Ketabang. Perluasan wilayah kota diawali dengan dibongkarnya tembok kota pada 1871 dan semakin masif seiring ditetapkannya Surabaya sebagai gemeente (kotamadya) pada 1906 serta dibangunnya stadhuis (kantor pemerintahan) baru di Ketabang. Di masa ini kawasan selatan kota berkembang pesat menjadi pusat pemerintahan, hiburan dan permukiman elit bagi orang-orang Eropa.

Maka diadaka program tematik tur Surabaya Heritage Track (SHT) ‘Kampung Londo’ yang diadakan selama tanggal 20 Desember 2019 – 19 Januari 2020, mengajak masyarakat untuk merasakan kembali bagaimana bangsa Eropa menduduki dan memodifikasi Surabaya dengan melihat serta mengunjungi tempat bersejarah terkait seperti kawasan Jalan Rajawali, Jembatan Merah, serta Jalan Tunjungan.(ggc)

Komentar