Film Pasar Setan Berbalut Urban Horror Munculnya Nyai Salimah Minta Tumbal

  Gembelgaul.com - Pasar Setan adalah film horor ketiga dari IDN Pictures setelah kesuksesan "Inang" dan "Qorin", "Pasar Setan" juga menandai debut penyutradaraan Wisnu Surya Pratama dalam film panjang. Siap meneror di bioskop pada tanggal sakral tahun kabisat, 29 Februari 2024, di bioskop. Tamara dan tim vlogger-nya memutuskan untuk menjelajahi Pasar Setan, hutan terlarang yang telah menjadi legenda urban dan kisah horor lokal. Namun, ketika mereka mendalami lebih dalam ke dalam Pasar Setan, mereka menghadapi berbagai kengerian, di antaranya adalah sulitnya keluar dari tempat itu, serta ancaman dari Nyi Salimah. baca juga : Jefri Nichol sebagai new Ali Topan Pertanyaannya, siapakah yang akan selamat keluar dari Pasar Setan, dan siapakah yang akan terperangkap di sana selamanya? "Pasar Setan" menampilkan Audi Marissa dalam peran comebacknya setelah enam tahun absen dari layar lebar, juga merupakan debutnya dalam genre horor. Selain A

Menang AFF U-22 2019, Punggawa Timnas asal Jatim Dapat Bonus 25 Juta

Menang AFF U-22 2019, Punggawa Timnas asal Jatim Dapat Bonus 25 Juta




Gembelgaul.com Indonesia merengkuh gelar pertama di tahun 2019 ini lewat  timnas U-22 saat mengkandaskan juara bertahan Thailand di final d AFF U-22 di kamboja. Gubernur Khofifah Indar Parawansa memberikan apreasiasi tinggi  untuk terus mendukung para pemain sehingga mampu meraih sebagai juara pada kejuaraan-kejuaraan di tingkat nasional bahkan internasional sebagaimana yang telah dilakukan oleh para punggawa sepakbola  Timnas AFF U 22.


“Sinergi menjadikan para punggawa sepakbola lebih berprestasi, meraih kesuksesan, membawa Garuda terbang lebih tinggi lagi. Saya siap sebagai mediatornya, ungkapnya saat  menerima secara resmi Pemain AFF U 22 asal Jawa Timur di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Jumat malam (1/3/2019).


Untuk mengungkapan  rasa bangga dan apresiasinya sebagai Pemimpin  Jatim  yang  memiliki anak-anak muda  dan  telah mengharumkan nama bangsa dan memiliki talenta yang dapat ditiru anak-anak muda lainnya, Gubernur Khofifah pada kesempatan itu  menyerahkan tali asih kepada para pemain Timnas AFF U 22 dan official masing-masing sebesar Rp. 25 juta. Mereka adalah  Rahmad Irianto (Persebaya), Dimas Drajad (Gresik), Hanif Syahbani (Arema), Satria Tama (Madura United) beserta official, fisioterapi dan dokter pendamping.


Selain itu bersama Wagub Jatim Emil Dardak telah merencanakan untuk membangun stadion olahraga, minimal sekelas GBK (Gelora Bung Karno) Jakarta. “Setelah mempunyai sport-center diharapkan para pecinta olahraga dan olahragawan akan lebih bergairah  mendedikasikan dirinya untuk kemajuan olahraga di Jawa Timur, lanjutnya penuh harap.


Dikatakan oleh Gubernur bahwa pada malam itu Gedung Negara Grahadi menjadi saksi sekaligus sebagai tempat pertemuan para olahragawan yang telah mendedikasikan diri, mendedikasikan hidupnya untuk bangsa dan negara.


Sebagai mantan striker tim hockey  Jawa Timur  yang juga sebagai pecinta sepakbola sejak jaman Niac Mitra, Gubernur Khofifah pada malam itu tidak dapat menyembunyikan rasa bangganya, karena dari 11 Timnas AFF U 22, empat diantaranya berasal dari Jawa Timur. Oleh karena itu sangat diharapkan Masyarakat Jawa Timur  terus mendukung dan mendoakan Timnas AFF U 22 agar mampu meraih prestasi lainnya. 


Mewakili  Timnas AFF U 22, Hanif Syahbani pada kesempatan itu menyatakan bahwa tidaklah mudah untuk meraih sebagai juara AFF U 22. "Banyak tantangan yang kami hadapi. Tetapi karena sudah rejeki dan karunia dari Allah SWT seta motivasi berjuang untuk berlaga  akhirnya kami mampu meraih sebagai juara,"ungkapnya.  


Sebagai penutup dan sebagai bentuk apresiasi kepada Timnas AFF U 22, Wagub Jatim Emil Dardak pada kesempatan itu menghadiahkan suara emasnya dengan melantunkan We Are The Champion dari Queen.  


Komentar