Bioskop Rakyat Bandung, Destinasi Anyar Yang Pengin Nonton Film Indie Indonesia

Gembelgaul.com - Bioskop Rakyat terletak di The Hallway Space, Bandung, menjadi destinasi pilihan bagi mereka yang menginginkan pengalaman menonton yang berbeda dan menyegarkan. Selama bulan Mei 2024 ini, Bioskop Rakyat menghadirkan rangkaian program menarik sepertiSpotlight to Campus, yang merupakan hasil kolaborasi dengan berbagai kampus di Bandung,seperti Cinematography Club (CC) Fikom Universitas Padjadjaran (Unpad), Institut Seni BudayaIndonesia (ISBI) Bandung, dan Universitas Widyatama. Kolaborasi terbaru dengan Film danTelevisi Universitas Pendidikan Indonesia (FTV UPI) Bandung menampilkan film-film menarikseperti Sangkuriang, A Folk Tale from the Forest, Cingcowong: From Sacred to Profane, Roro Ajo,dan How To Be Forgiven by God, serta sebuah sesi diskusi yang menghadirkan para pembuatfilm dari FTV UPI Bandung pada tanggal 17 Mei mendatang. baca juga : mau lihat bola timnas di GBK, ini spot parkirnya Di bulan ini Bioskop Rakyat siap menyambut penonton dengan program-progr

Slank “Beautiful SMILE Indonesia” Gebrak Meriah Candi Prambanan

 

Slank “Beautiful SMILE Indonesia” Gebrak Meriah Candi Prambanan
Konser Slank meledak di Candi Prambanan.

Gembelgaul.com - SLANK menikmati kesuksesan selama 39 tahun, berikut cerita haru-biru dan pasang surutnya. Sebagai grup musik legendaris  menancapkan standar baru di Pelataran Candi Prambanan, Yogyakarta(17/12/22).

Banyak tokoh bangsa yang hadir. Di antaranya Menkopolhukam Mahfud MD dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Bahkan Ganjar didaulat ikut menyanyikan "Terlalu Manis."

Tak ayal ribuan Slankers dari berbagai kota dan pelosok yang tumpah-ruah di Prambanan, makin bergairah, namun tetap tertib dan terkendali.

Elemen baru yang membuat "Beautiful SMILE Indonesia" ini makin istimewa adalah kick-off Slankerpreneur.

Berkat kerjasama dengan Bank Jateng, Slank menegaskan kedewasaan mereka dengan tekad memajukan bisnis UKM dari Slanker dan tidak berhenti sebatas seremoni belaka.

baca juga : ada fashion batik di atas gunung Bromo

 "Bank Jateng mengambil peran agar rekrutmen, mitigasi, pendidikan dan perluasan skala bisnis UKM dari Slankpreneur ini terjamin kesinambungan dan perluasan pasarnya," sebur Supriyatno, Direktur Utama Bank Jateng.

Selain kematangan Slank, tampil pula Endank Sukamti, Vina Panduwinata, Stars & Rabbit. Sebagai band  pembuka, Endank Soekamti yang merupakan aset musik Yogyakarta tampil gahar.

Lahir tahun 2001 dan eksis hingga sekarang, Endank Soekamti diawaki Erix (Bass dan Vokal ) Dory (Gitaris) Tony (Drum) menggelontorkan sejumlah lagu seperti Semoga Kau di Neraka, Pejantan Tambun, Pengen Kawin, Rayuan Pulau Kelapa, Angka 8, dan sebagainnya.

Giliran berikutnya, Diva musik Indonesia Vina Panduwinata hadir mencairkan suasana. Lagu-lagu Aku Makin Cinta, September Ceria, Aku Melangkah Lagi, Di Dadaku Ada Kamu, membuat ribuan penonton menikmati nostalgia dari suara emas Vina yang sekarang sudah 63 tahun.

Dilanjutkan Stars @ Rabbit, Bbnd beranggotakan Elda Suryani dan Didit Saad membawakan lagu-lagu yang dirilis dalam EP Far Away From Land: 13 Miles Offshore, While We Beat the Waves, serta Soul Whispers.

 

Slank “Beautiful SMILE Indonesia” Gebrak Meriah Candi Prambanan
Ganjar Pranowo hadir khusus dikonser Slank.

"Misi kami ingin merekatkan kembali komitmen kebangsaan, kebhinekaan dan kemajemukan. Kita hidup bersama, dengan harmoni dan menghargai perbedaan," tukas Ivanka bassist Slank.

Slank  tampil perkasa dengan formasi lengkap: Bimbim (drum), Kaka (vokal), Ridho dan Abdee (gitar). Mereka mengajak Slankers untuk bersama-sama merayakan ultah Slank ke-39 ini.

 "Mari kita tebar senyuman dan berbagi kebahagiaan di ultah Slank ini. Setuju, kita ajak Pak Ganjar membacakan 13 ajaran Slank yang tidak sempurna?" teriak Bimbim berulang. Ganjar Pranawo tak kuasa menolak permintaan massa ini.

Merinding saat sekuel ini berlangsung. Komitmen anak muda untuk menghargai perbedaan, sekaligus berjiwa merdeka dan berusaha untuk mendiri.

Sementara itu, Hendra Noor Saleh, Direktur Utama BOS, dari promotor Peace x BOS mengungkapkan rasa syukur bahwa Beautiful Smile di Prambanan telah meraih sukses besar.

 "Melaksanakan konser musik dengan baik dan tertib, itu sudah keharusan. Tapi kami bangga, misi memajukan UKM, khususnya menyiapkan roadmap Slankerpreneur, mendapat support maksimal dari beragam stakeholders.

Semoga tahun depan, rangkaian tur Slank 40 tahun, lebih meriah dan bermakna untuk bangsa," sebut Hendra Noor Saleh.

Untuk itu, promotor Peace x BOS mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada pemerintahan pusat maupun daerah, Kraton Kesultanan Yogyakarta, kepolisian Jateng dan DIY, TWC Prambanan dan masyarakat Jateng dan Yogya, sehingga misi mulia ini berjalan lancar dan sukses.

baca juga : tahun baruan di kawah ijen sepertinya asyik

 Ramainya kembali pementasan musik, tentunya berdampak positif pada UKM setempat maupun sektor pariwisata.

Semangat gotong royong dari Tour Slank di Prambanan juga mendapat dukungan dari Ketua MPR RI Bambang Soesatyo, komunitas Ikatan Motor Indonesia (IMI), Bank BRI, Super Air Jet (SAJ), Kopi Kapal Api, Kopi ABC, Dish Wash Bio Plus, Blaster, Marski Beauty Care, Deterjen Sayang, Podlott, Crystalin, Chizmill, Fullo, Mitsubishi Motors dan Von Dutch.  

Slank juga mengajak sekelompok animator millennial Indonesia yaitu Dream Catcher dan Dosy Omar selaku Movie Documenter yang pernah menggarap film dokumenter Slank. ggc

Komentar