Arumi Bachsin Duet Dengan Putri Indonesia 2020 Untuk Senyum Desa

Selamat Ulang Tahun Polwan Ke -71



Gembelgaul.com - Peringatan HUT ke-71 Polwan di Jatim tahun ini berbeda dibanding tahun-tahun sebelumnya. Hari jadi Polwan itu diperingati dengan kegiatan do'a bersama membaca  Asmaul Husna dan Istighosah Kubro yang digelar di lapangan Mapolda Jatim, Jalan A. Yani Surabaya, Minggu (1/9/2019) pagi.

Istimewanya, kegiatan tersebut diisi dengan ceramah agama  Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa. Dihadapan sekitar 3.500 orang yang terdiri dari Polwan se Jatim beserta KOWAD, KOWAL, WARA, Bhayangkari, Muslimat dan  Fatayat NU serta  Mahasiswi beberapa perguruan tinggi , orang nomor satu di Jatim ini  menyampaikan makna penting dari peringatan  satu Muharram  yang kebetulan jatuh pada satu september bersamaan dengan HUT Polwan ke 71. Satu muharram yang jatuh pada  satu september sebagai HUT Polwan merupakan momen perjuangan untuk mengangkat harkat kemanusiaan agar hijrah dari yang tertinggal menjadi berkemajuan, yang miskin menjadi sejahtera, yang kurang terdidik menjadi cerdas yang masih kurang produktif menjadi produktif , yang berpecah belah menjadi bersatu dan seterusnya.

Gubernur Khofifah mengatakan, peringatan HUT Ke-71 Polwan kali ini momentumnya pas dengan Peringatan Tahun Baru Islam 1 muharram  1441 Hijriah. Penanggalan tahun hijriah tersebut menggunakan filosofi dasar  perjuangan Rosulullah  SAW hijrah dari Makkah ke Madinah.

Bagaimana kita berjuang dari  ketertinggalan menjadi berkemajuan,  dari yang miskin menjadi sejahtera dan dari yang kurang terdidik  menjadi tercerdaskan. Saya  berharap Polwan Jawa Timur menjadi terdepan dalam manifestasi  Polwan Promoter, Polwan yang profesional, modern dan terpercaya. Begitu pula wanita TNI baik KOWAD, KOWAL maupun WARA serta elemen perempuan lainnya saya mengajak bersatu untuk  wujudkan Jawa Timur guyub rukun, unggul, maju dan sejahtera, lkatanya.

Mantan Mensos RI era Presiden Jokowi ini menjelaskan, perjuangan dimaksud yakni untuk memajukan, menyejahterakan, dan mencerdaskan kehidupan  bangsa yang lebih adil dan merata.  Hal itulah yang harus diperhatikan agar semangat juang  kita  semakin menguat.

Artinya semangat juang yang kuat itu harus diikuti dengan kebersamaan kita, saling bergandengan tangan, saling mendorong untuk memotivasi yang satu dengan yang lain. Untuk menjadi Indonesia yang makin berkemajuan, maka  Jawa Timur harus  makin maju,  dan kehidupan  masyarakat kita juga   makin maju, cerdas dan sejahtera . Untuk bisa mewujudkan hal tersebut kita butuh suasana aman, damai dan guyub rukun. , jelas gubernur perempuan pertama di Jatim ini.

Dalam suasana kebersamaan, Ia mengajak kembali untuk merefleksikan aspek ke-Indonesiaan, refleksi kebersamaan sebagai bangsa besar yang punya banyak suku, bahasa, adat istidat, dan beragam agama. Hal itu juga bisa menjadi momentum pentingnya memahami keberagaman di Indonesia.  Refleksi tersebut hendaknya bisa meneladani Rasulullah Muhammad SAW saat memimpin Madinah , masyarakat hidup harmoni dalam keberagaman. 

 Kita bangun kebersamaan  sebagaimana Rasulullah SAW  membangun Kota Madinah. Dalam berbagai keberagaman, Rasulullah memimpin Kota Madinah dalam suasana harmonis, toleransi yang baik, moderasi yang terbangun diantara seluruh masyarakat yang dipimpinnya, imbuhnya.

Pada kesempatan yang sama, Gubernur Khofifah berharap Polwan terus menjadi inisiator di lini terdepan, sebagai promoter.

Yakni menjadi Polwan profesional, polwan yang moderen, polwan yang terpercaya. Saya yakin Polwan yang  promoter akan signifikan dalam mewujudkan tugas menjaga dan   melindungi masyarakat, menjaga keamanan dan ketertiban serta suasana aman damai  , harapnya.

Sementara sebelumnya, Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan menyampaikan, bahwa peringatan HUT ke 71 Polwan di Jatim digelar berbeda dengan peringatan sebelum-sebelumnya. Kali ini peringatannya dengan menggelar do'a  Asmaul Husna dan Istighosah Kubro bertema Polwan Polda Jatim Siap Jogo Jawa Timur Mewujudkan SDM Unggul Indonesia Maju,. Yang membedakannya, acara tersebut diisi dengan ceramah agama  Gubernur Jatim.

Baru kali ini mengumpulkan Polwan se-Jatim untuk diajak doa bersama. Bahkan Fatayat dan Muslimat juga ikut hadir dalam do'a Asmaul Husna dan Istighosah Kubro. Dipersilakan Ibu Gubernur untuk memberikan tauziah kepada para Polwan, ujarnya.

Dijelaskan, semua yang hadir juga mendoakan kondisi bangsa dan negara. Bersamaan kegiatan ini juga digelar Festival  Budaya Papua di Jalan Darmo Surabaya.

Ini sebagai upaya menunjukkan saudara-saudara dari Papua betul-betul merasa nyaman, bisa mengikuti pendidikan dan bisa mengikuti kegiatan-kegiatan seperti biasa. Ini biar dilihat oleh semua Warga Papua yang ada dimanapun juga. Kita menunjukan tidak ada masalah. Di Jawa Timur tidak ada masalah. Dan mudah-mudahan juga di kota-kota lain tidak ada masalah, jelasnya.(bws/ggc)    
loading...

Komentar