Harta Tahta Raisa, Perjalanan Syaduh Diva Indonesia Meraih Mimpinya

  Gembelgaul.com - Film “Harta Tahta Raisa” akan membawa penonton terhanyut dengan kisah-kisah yang belum pernah terungkap sebelumnya dari balik panggung. Mulai dari kisah perjalanan Raisa meniti karier di industri musik Indonesia, persahabatannya dengan sang manajer yang juga mitranya dalam membangun Juni Records, Adryanto Pratono (Boim), hingga kisah eksklusif di balik kemegahan monumental “Raisa Live in Concert GBK” pada tahun 2023.   “Dokumenter adalah suatu karya yang tidak scripted. Drama saat produksi dan drama asli, tentu ada di film ini. Untuk menggarap film ini, Imajinari juga mencoba mengumpulkan footage sebanyak mungkin termasuk membereskan kepemilikan rights-nya. Secara linimasa, dokumenter ini sebenarnya film kedua Imajinari. Sudah digarap sejak 2022 dan akhirnya sekarang bisa disaksikan penonton Indonesia mulai 6 Juni 2024,” kata produser “Harta Tahta Raisa” Dipa Andika. baca juga : mau lihat timnas di GBK, ini peta parkirnya Melalui dokumenter ini, Raisa juga

Wisata Petik Jeruk 55, Destinasi Baru Plesir di Kota Batu

Wisata Petik Jeruk 55, Destinasi Baru Plesir di Kota Batu

Gembelgaul.com - Wisata Petik  Jeruk 55 di Desa Punten, Kec. Bumiaji Kota Batu adalah destinasi plesir baru yang berdiri diatas lahan 2 hektar ini, Gubernur Khofifah melihat dari dekat budidaya jeruk yang mampu menghasilkan sekitar 10 ton dalam masa panen 10 bulan.

Artinya, setiap bulan bisa menghasilkan produksi satu ton Jeruk Keprok.

Ia pun menikmati Jeruk 55 yang memiliki ciri rasa yang segar dan manis dengan tekstur kulit dan bentuk yang sama dengan jeruk umumnya.

Namun jeruk ini memiliki kulit yang lebih tebal dan serat yang lebih banyak.

Gubernur Khofifah menyampaikan optimismenya, bahwa kebun Jeruk 55 ini menjadi daya tarik baru wisata edukasi di Kota Batu selain Wisata Petik Apel yang sudah menjadi ciri khas.

Terlebih lokasi wisata petik jeruk ini  sangat dekat dengan lereng gunung Panderman yang selama ini menjadi icon wisata Kota Batu.

Di desa Punten banyak masyarakat yang bertanam berbagai varian jeruk. Ada jeruk keprok, jeruk iris Baby Java, Jeruk Sirem serta Jeruk 55.

baca juga : naik gunung ijen pakai matic, siapa takut ?

Karenanya, Khofifah juga memuji inovasi dari masyarakat dan Petani Batu yang bisa memanfaatkan lahan Petik Jeruk ketika lahan di area Petik Apel mengalami penurunan produksi.

Menurunnya produksi Petik Apel ini akhirnya membuat pelaku wisata memutar otak untuk menarik kunjungan wisatawan.

Hingga akhirnya menemukan satu potensi yang selama ini belum tergarap secara maksimal.

"Buah jeruk segar manis Kota Batu ini bisa dibeli dengan cara dibungkus dan juga bisa langsung diperas di tuangkan dalam kemasan gelas . Suhu kota batu yang sejuk pun sangat nikmat sambil menikmati minuman jeruk manis ini," ungkapnya.

Gubernur Perempuan pertama di Jatim itu, menegaskan akan mendorong petani Jeruk  untuk terus mengembangkan usaha dan budidaya yang ada.

"Allhamdulillah permintaan buah-buahan segar terus melonjak. Salah satunya jeruk keprok yang banyak diincar masyarakat.

Kita meyakini kandungan yang ada di Jeruk Keprok ini dapat memenuhi asupan vitamin dan menjaga daya tahan tubuh ," jelasnya.

Di tempat yang sama, Pj. Walikota Batu Aries Agung Paewai mengatakan, Petik Jeruk desa Punten ini dilatarbelakangi turunnya produktivitas Apel.

baca juga : 7 wisata estetik Indonesia yang bisa traveling dengan mobil

Termasuk petani Apel yang sedang kesulitan untuk mendapatkan bibit buah Apel sehingga harga dipasaran juga jatuh.

Melihat pasar jeruk yang menjanjikan, Aries melihat para petani ini akhirnya beralih memanfaatkan lahan Apel untuk di tanam Jeruk Punten dikarenakan pangsa pasar yang menjanjikan untuk Jeruk.

"Allhamdulillah, pemerintah mengintervensi dengan memberikan stimulus, support bantuan kepada petani jeruk agar harganya kompetitif dengan pasar jeruk dari daerah lain. Kita akan terus dorong pemanfaatan lahan bisa digunakan untuk komoditi Jeruk," tutupnya.ggc


Komentar