Arumi Bachsin Duet Dengan Putri Indonesia 2020 Untuk Senyum Desa

5 Keuntungan Memiliki Kuntul(Honda C70), Salah Satunya Bikin Cewek Horny

5 Keuntungan Memiliki Kuntul(Honda C70), Salah Satunya Bikin Cewek Horny


Gembelgaul.com Nih motor legenda sepanjang masa bahkan tak tergantikan dan cikal bakal dari semua Honda, C-70 atau orang menyebut pletok, ulung, pitung, bekjul, belalang, kuntul atau pispot yang joknya mirip tempat buang air kencing. Generasi awal atau nenek moyang dari semua bebek Honda yang hadir di nusantara ini, kode C menandakan jenis Cub dan 70 adalah kapasitas 70 cc. Teknologi jaman dulu era 70an lebih joss dari pesaingnya macam Yamaha, Suzuki atau Kawasaki. Biarpun masih pengapian platina tapi telah dilengkapi double stater dan mesin irit habis 4 tak. Tinggal pencet langsung greng nyala, apalagi model bebek jadi pioner jaman itu. Wes paling canggih pokoke.

Pamor C-70 atau kalo di kota ane namanya ulung atau kuntul tidak pernah pudar bahkan sekarang lagi booming. Bahkan barang rongsokan alias tanpa STNK atau BPKB dihargai mahal dalam kisaran 3 juta sampai 5 juta. Jadi terkenang 10 tahun lalu saat masih blusukan jadi jurnalis, sempat stay lama di kota gudeg Jogja. Waktu itu lagi kepincut namanya barang old school macam koentoel ini, saat itu ane melihat dari C-70 ini dari bodi monokok yang kokoh dan setang unik melengkung kayak bangau. Akhirnya korek sana korek sini, dapat bangkai kuntul lumayan apik komplit dengan surat-suratnya biarpun akan mati 3 bulan lagi.

Ditukar dengan harga 1,3 juta jika tak salah jaman dulu tapi kondisi juga ala kadarnya. Bodi sudah karat, cat mengelupas sana-sini dan ajaibnya karbu masih orisinil habis merk Mikuni Made in Japan yang model duduk, moncong karbu keatas. Tapi itu tak berfungsi normal macam abege yang endy tansil(ejakulasi dini tanpa hasil) hingga perlu rombak total. Penyakit motor lawas hanya seputar pengapian dan karbu, fokus pertama membenahi mesin. Karbu dikanibal punya milik saudara muda Grand dan pengapian disulap dari platina menjadi CDI. Kalo kagak diganti, platina ngerepoti deh dan pengalaman membuktikan tak tangguh di jalan. Pernah mogok gara-gara kondesor mati, busi soak hingga jalannya tersendat-sendat, habis itu jadi olahraga malam-malam yaitu dorong. Apes deh.

Nih kuntul sempat melanglang buana kemana-kemana, karena kerjaan ane jadi bolang(bocah petualangan) yang tak kenal lelah menjadi janda-janda (bukan ding, berita maksudnya). Dari Jogja balik Surabaya, go to Jakarta terus balik lagi ke Surabaya. Jadi proyek restorasi masih berjalan biarpun pindah kota, ane bilang nih kuntul adalah kaki ane dan sahabat paling setia daripada istri sekalipun. Becanda kali, kalo tengah malam tetap dong istri paling hot di ranjang.

Karena proyek modifikasi namanya nyicil jadi kadang tiap kali ada orang yang nanya rada bingung.

"Ini habis berapa bang? "

Waduh jawabnya bingung juga kala itu, karena dananya emang pramuka banget. Mulai dari cat ane kerjain di tukang cat Surabaya dengan harga teman, barter ane liput bengkelnya dan dapat diskon. Dari warna merah nggak jelas jadi hijau monochrome, lain ceritanya pelapisan krom dilakukan di Bekasi. Itupun sistem sama, barter liputan dapat diskon. Penyempurnaan ketika balik ke Surabaya, jadi kalo ditanya berapa juta biaya nih kuntul dan ane kagak bisa jawab pastinya.

Banyak benefit dari mempunyai kuntul ini, pertama paling enak naik kuntul ini terasa beda dengan lainnya, kalo dijalan banyak motor dealer dan standar berseliweran tapi ini mencolok. Sering kali ane dipelototi ama abang-abang, adik-adik, mas-mas atau emabah-embah. Emang ane kalo dilihat orang dan banyak yang ngomong ane ganteng, itu tak terbantahkan karena ane bisa menimbulkan perasaan-perasaan gimana gitu ama orang terutama awewe.

Kedua pastinya aman dah dari tukang begal atau curamnor, kuntul kayak gini mana doyan diembat. Pencuri pasti mikir 2 kali jika nyolong tuh kuntul, kalo dijual mesti sesama penghobi adan komunitas pasti ketahuan. Jika di protoli juga habis tenaga dan waktu, mending matic macam Vario atau Mio. Karena ama penadah langsung dibayar cash tapi melirik. Bahasa kerennya jual aman.

Ketiga jika terjaring operasi zebra atau itu kek namanya pasti disuruh lewat, dengan catatan tuh polisi paham kagak ama motor lawas. Karena pernah pengalaman kena operasi gabungan, kuntul ane ini khan oplosan mesin dari Grand dan Supra tapi surat-surat komplit dan resmi. Pas ada polisi cegat dan menanyakan kelengkapan surat-surat.

"Selamat pagi mas, mohon SIM dan STNK-nya”

Ane keluarin tuh surat-surat tanpa rasa ketakutan sedikitpun karena merasa aman jaya. Tapi pak polis itu seperti sedikit curiga, doi melihati ane ama kuntul dari bawah ke atas. Matanya agak melotot, ane jadi grogi kayak pertama kali ngajak cewek check ini. Detik-detik mendebar berlangsung layaknya pertandingan bola yang gagal penalti.

"Mas, motornya bagus kinclong. Beli dimana ini?"

Wualah pak, tak kiro arep nilang toh dalam hati. Pak polisi hanya menyerahkan surat-surat tanpa mengecek sedikitpun dan ane dipersilahkan meluncur lebih dulu daripada pengendara lainnya yang memandangi iri.

Keempat so pasti jadi terkenal daripada youtuber atau selebgram yang paling tenar dan eksis. Khusus untuk sesama pengendara kuntul atau pengggemar old school, tiap kali geber nih kuntul, ane sering dibel atau diberikan kode jempol sama penggemar kuntul yang melintas. Atau saat kehabisan bensin, pasti ada yang samperin untuk membantu mendorong ke pom bensin terdekat. Kekeluarga begitu kental dan hangat biarpun ane nggak kenal mereka dan nggak ikut komunitas klub apapun, bisa dibilang single fighter saat itu.

Tapi ada juga nggak enaknya kalo banyak yang kenal nih kuntul, pasti dikaitkan dengan ane. Pernah suatu kejadian ane menemui teman yang datang dari Jember ke Surabaya di hotel sekitar Kedangsari. Pasti keluar dari hotel itu, ada seorang teman melihat dari kejauhan, dan suatu kali ketemu ane langsung nerocos.

"Hayoo, kepek (ketahuan) yo awakmu check in”

Yah nasib deh jadi kena image negatif gara-gara kuntul masuk hotel check in.

Kelima dan terakhir, kuntul ini daya tarik tinggi atau dibilan sex appeal mujarab buat magnet cewek-cewek. Jaman now cewek-cewek itu nggak alergi lihat motor jadul bahkan sepertinya orgasme. Mungkin karena beda kali yah, pernah suatu kali melintas di Tunjungan dan berhenti saat menerima telepon. Tiba-tiba ada suatu yang begitu merdu menyapa.

"Mas ganteng, mau dong diboncengi ama motor keren itu"

Saat kutengok ke belakang, suara renyah menggairahkan itu berasal dari mulut wanita jadi-jadian alias wadam aka banci.
Kesimpulannya ente tak perlu ragu dan gamang jika wajah pas-pasan atau dompet cupret, kuntul ini solusi untuk kalian pemuda-pemuda harapan bangsa setanah air pengen pede dan eksis. Rumor Honda akan recyle atau produksi ulang limited C-70 ini dengan budget 25 juta, mending kuntul lawas ini murah meriah.

Tapi sedikit anomali dari kebanggaan menunggangi kuntul ini, pas keluar dari parkiran stasiun Gubeng dan ditanya tukang parkir.

" wuih, apike rek motore mas. Dijual berapa mas?"
Terkadang disitu aku merasa sedih mendengar itu sering kali, mau aku jawab Wani Piro? entar dikira sombong atau aku lari ke hutan saja dan pecahkan gelas itu.


loading...

Komentar