Film Pasar Setan Berbalut Urban Horror Munculnya Nyai Salimah Minta Tumbal

  Gembelgaul.com - Pasar Setan adalah film horor ketiga dari IDN Pictures setelah kesuksesan "Inang" dan "Qorin", "Pasar Setan" juga menandai debut penyutradaraan Wisnu Surya Pratama dalam film panjang. Siap meneror di bioskop pada tanggal sakral tahun kabisat, 29 Februari 2024, di bioskop. Tamara dan tim vlogger-nya memutuskan untuk menjelajahi Pasar Setan, hutan terlarang yang telah menjadi legenda urban dan kisah horor lokal. Namun, ketika mereka mendalami lebih dalam ke dalam Pasar Setan, mereka menghadapi berbagai kengerian, di antaranya adalah sulitnya keluar dari tempat itu, serta ancaman dari Nyi Salimah. baca juga : Jefri Nichol sebagai new Ali Topan Pertanyaannya, siapakah yang akan selamat keluar dari Pasar Setan, dan siapakah yang akan terperangkap di sana selamanya? "Pasar Setan" menampilkan Audi Marissa dalam peran comebacknya setelah enam tahun absen dari layar lebar, juga merupakan debutnya dalam genre horor. Selain A

13 Bom di Jakarta, Film Spionase Pertama Practical Effect di Indonesia

13 Bom di Jakarta, Film Spionase Pertama Practical Effect di Indonesia
 

Gembelgaul.com - Film “13 Bom di Jakarta” garapan  sutradara dan CEO Visinema Angga Dwimas Sasongko mengatakan film ini menjadi bukti bahwa filmmaker Indonesia mampu memproduksi film berskala besar.

Asumsi Angga di katakan saat press screening dan gala premiere di XXI Epicentrum, Kuningan, Jakarta Selatan, pada Kamis (21/12/23).

Film ini setidaknya menggunakan ribuan peluru hampa (blank bullet), puluhan senjata asli dari berbagai jenis dan tipe, serta beberapa unit mobil yang diledakkan.

baca juga : OOTD, film fashion pertama Indonesia

“13 bom di Jakarta dikerjakan dengan niat, passion, kemampuan untuk membuat penonton Indonesia bisa merasakan pengalaman menonton yang seru, mencekam dan tak terlupakan.

Mudah-mudahan bisa memberikan rasa percaya diri ke industri, termasuk ke penontonnya juga bahwa filmmaker Indonesia mampu untuk bikin film dengan skala sebesar ini.

Sejak awal Visinema ingin selalu mendorong batasan perfilman Indonesia untuk menyajikan sesuatu yang baru bagi penonton,” ungkap Angga Dwimas Sasongko.

Selain adegan penuh action dan ledakan, “13 Bom di Jakarta” juga akan menawarkan kedalaman cerita yang memukau penonton Indonesia. Aktor peraih Piala Citra Pemeran Pria Utama Terbaik FFI 2021 Chicco Kurniawan yang berperan sebagai Oscar di film ini menambahkan, penonton juga akan bisa menikmati slice of life di dalam film.

“Aku merasa “13 Bom di Jakarta” adalah film yang besar. Selain itu juga akan menjadi film aksi-spionase pertama di Indonesia, dengan teknis yang menggunakan practical effect.

Penonton bakal menemukan banyak sekali reaksi-reaksi asli yang ikut dirasakan oleh seluruhncast and crew pas syuting. Semoga itu semua bisa sampai ke penonton.

Banyak juga pesan moral yang bisa penonton dapatkan di sini. Bukan cuma action tapi juga ada kedalaman cerita dan slice of life,” kata Chicco Kurniawan.

Sementara itu, aktor Rio Dewanto yang berperan sebagai teroris bernama Arok di film ini, menemukan tantangannya sekaligus merasa bahwa bergabung di “13 Bom di Jakarta” juga menjadi pencapaian kariernya.

"Gue nggak pernah ngebayangin bisa mainin karakter ini. Gue pun udah lama gak dapat film yang menantang gue untuk menciptakan suatu karakter dan ceritanya pun bukan sekadar action yang besar tapi ada pesan yang ingin kita pengen sampaikan ke masyarakat," ujar Rio Dewanto.

Sebelumnya, “13 Bom di Jakarta” telah melangsungkan beberapa pemutaran spesial, termasuk menjadi film penutup di gelaran Jogja-NETPAC Asian Film Festival (JAFF) 2023 pada 2 Desember.

baca juga : mencari Indonesia cukup dengan kunjungi 5 kota ini

Film juga telah diputar lebih dulu di beberapa kota, di antaranya di Malang, Surabaya, Semarang, Purwokerto, Bandung, dan Depok. Film “13 Bom di Jakarta” juga akan diputar di festival film internasional di International Film Festival Rotterdam (IFFR) pada awal tahun 2024.

Film “13 Bom di Jakarta” akan tayang serentak mulai 28 Desember 2023 di seluruh bioskop Indonesia. ggc

 


Komentar